Dinosaurus besar yang baru ditemukan memiliki cara evolusi yang mirip dengan ‘Tyrannosaurus rex’

Posted on

Catatan fosil menunjukkan bentuk kehidupan yang telah ada selama berabad-abad yang tak terhitung jumlahnya. Mempelajari spesies dan ekosistem purba dapat meningkatkan pemahaman kita tentang kehidupan di masa lalu dan perbedaan antara Bumi purba dan Bumi masa kini. Fosil juga dapat membantu kita memahami bagaimana evolusi bekerja dan apa yang paling mungkin berkembang dalam situasi tertentu.

Itu membuat Meraxes Gigasdinosaurus theropoda yang baru dinamai, sangat penting untuk pemahaman kita tentang evolusi dinosaurus dan keanekaragaman hayati.

Saya adalah bagian dari tim ahli paleontologi internasional yang dipimpin oleh Juan Canale dari Museum Paleontologi Ernesto Bachmann di Argentina, memberi nama dan mendeskripsikan Meraxes Gigas. Sampel dikumpulkan antara 2012 dan 2014 di dekat Villa El Chocón, Argentina, di bebatuan Formasi Huincul yang berusia sekitar 95 juta tahun.

Predator puncak

Meraxe adalah dinosaurus theropoda besar yang termasuk dalam kelompok berkaki dua yang sering memakan daging, termasuk burung. Sebagai anggota Carcharodontosauridae, mereka adalah kerabat dinosaurus seperti Carcharodontosaurus, Giganotosaurus dan Acrocanthosaurus.

Spesimen yang ditemukan memiliki panjang sekitar 11 meter dan berat diperkirakan 4.200 kg. Ia memiliki tengkorak yang relatif besar dengan gigi yang agak menakutkan, kaki panjang dan cakar besar, ekor yang kuat, dan lengan dan tangan kecil.

yang paling disukai, Meraxe adalah predator puncak. Itu muncul bersamaan dengan theropoda besar lainnya, seperti Scorpio Venatordan dengan dinosaurus sauropoda herbivora besar dan dinosaurus iguanadon ornithopoda yang lebih kecil.

_Meraxes_ diagram kerangka, dengan foto fragmen tulang dari spesimen
diagram kerangka Meraxes Gigas mengungkapkan tulang yang sudah diketahui.
(Museum Palaeontologi Juan Canale/Ernesto Bachmann), penulis menyediakan

Saudara jauh

Meraxe sangat menonjol dalam evolusi dinosaurus besar. Tubuhnya – kepala besar dan lengan kecil – sangat mirip dengan tyrannosaurus Tyrannosaurus rexdan abelisauride, seperti misalnya Carnotaurus.

Ketiga kelompok dinosaurus theropoda ini semuanya adalah kerabat jauh. Masing-masing berevolusi secara mandiri dengan ukuran tubuh yang besar dan kombinasi kepala besar dan lengan kecil.

Kami menganalisis evolusi perubahan ini di ketiga kelompok dengan memeriksa perubahan ukuran lengan relatif terhadap ukuran tubuh lainnya seperti ukuran kaki dan tubuh. Kami menemukan bahwa setiap kelompok mengalami perubahan serupa selama evolusi dan bahwa ada batas bawah seberapa kecil lengan mereka dapat dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya. Ini mungkin keterbatasan perkembangan atau mekanis: lengan bisa sangat kecil dibandingkan dengan tubuh, meskipun ada kendala evolusi lainnya dalam hal ini.

Ada beberapa hal yang mungkin bisa menjelaskan ukuran lengannya; Kaki depan itu sendiri mungkin telah mempertahankan beberapa fungsinya meskipun ukurannya berkurang. Data kami secara langsung mendukung gagasan bahwa pengurangan ukuran lengan dalam kelompok dinosaurus ini mengejar sifat-sifat lain daripada menjadi subjek selektif evolusi itu sendiri. Dengan kata lain, ketika ukuran relatif tengkorak meningkat selama evolusi, lengan secara proporsional berkurang ukurannya sebagai kompromi evolusioner.

grafik pertumbuhan

Meraxe Ini juga memberikan informasi penting lainnya tentang evolusi dinosaurus dalam hal pertumbuhan dan usia. Sebagai ahli paleontologi, salah satu keahlian saya adalah menggunakan struktur mikro tulang untuk memahami pertumbuhan hewan punah seperti dinosaurus. Saya juga mempelajari perbedaan pertumbuhan tulang antara individu di dalam dan di antara spesies.

Ini melibatkan pemotongan tulang menjadi dua (biasanya salah satu tulang panjang kaki belakang, seperti tulang paha atau tibia), menempelkan potongan ke kaca mikroskop, dan menggiling potongan cukup tipis untuk memungkinkan cahaya melewatinya dan struktur mikro tulang dilihat dengan mikroskop.

Dari sini, perubahan jaringan tulang dapat diamati, memberi tahu kita sesuatu tentang fisiologi dan kematangan relatifnya. Kita juga bisa melihat tanda-tanda pertumbuhan tahunan yang menyerupai lingkaran pohon. Dengan menghitung penanda pertumbuhan ini, mengukur posisinya di atas tulang, dan menganalisisnya dengan model pertumbuhan statistik, kita dapat memperkirakan tidak hanya berapa banyak hewan itu tumbuh dari tahun ke tahun, tetapi juga berapa umurnya saat ia mati.

gambar mikroskopis tulang yang muncul sebagai kelompok lingkaran coklat dengan pusat gelap
Tampilan jarak dekat dari mikrostruktur tulang fibula Meraxes Gigas menunjukkan pertumbuhan tulang sekunder yang luas terkait dengan kematangan kerangka pada hewan-hewan ini.
(Thomas Cullen), penulis menyediakan

Untuk mempelajari Meraxe Dengan menggunakan pendekatan ini, kami dapat menentukan bahwa dinosaurus ini mungkin berusia sekitar 50 tahun ketika mati, dan kerangkanya telah berhenti tumbuh sekitar empat tahun sebelum mati. Ini akan menjadikannya dinosaurus theropoda non-unggas tertua dan salah satu dinosaurus tertua yang diketahui.

Kami juga berpikir begitu Meraxedibandingkan dengan theropoda raksasa lainnya seperti Tyrannosaurusmencapai ukuran besar dengan perubahan pertumbuhan yang sangat nyata. Meraxe tumbuh dalam periode yang lebih lama dibandingkan dengan kerabatnya yang lebih kecil. Tyrannosaurus memiliki tingkat pertumbuhan relatif lebih besar daripada spesies tyrannosaurus yang lebih kecil, tetapi mencapai ukuran dewasa dalam waktu yang sama.

Pengembangan mandiri

Hasil dari, Meraxe dan Tyrannosaurus adalah contoh kompleks dari konvergensi evolusi: keduanya mencapai ukuran yang sangat besar dibandingkan dengan kerabat mereka dan secara independen mengembangkan kombinasi tengkorak besar dan lengan kecil. Namun, mereka mencapai ini melalui modifikasi yang sangat berbeda pada pola pertumbuhan mereka selama hidup mereka.

Dengan terus belajar Meraxe dan dinosaurus lainnya akan terus meningkatkan pemahaman kita tentang keanekaragaman hayati yang menakjubkan dan perubahan sepanjang sejarah Bumi. Ini juga akan memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme evolusi itu sendiri.


Zalfa Imani Trijatna dari Universitas Indonesia menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *