Ilmuwan Khawatir Populasi Kepiting Salju Alaska Turun Drastis Secara Misterius : Okezone techno

Posted on

JAKARTA – Kantor di AlaskaAmerika Serikat, telah membatalkan panen kepiting salju yang akan datang karena penurunan drastis misterius dalam populasi mereka di Laut Bering.

Seperti diberitakan WION, Selasa (18/10/2022), untuk pertama kalinya dalam sejarah Amerika Serikat, panen kepiting raja merah tidak akan terjadi di Teluk Bristol.

Menurut Benjamin Daly, peneliti di Alaska Department of Fish and Game, populasi kepiting menyusut dari sekitar 8 miliar pada 2018 menjadi 1 miliar pada 2021. Pada dasarnya, penurunan populasi spesies ini tercatat mencapai 90 persen.

“Kepiting salju sejauh ini adalah yang paling umum dari semua spesies kepiting Laut Bering yang ditangkap secara komersial. Jadi sangat mengejutkan dan luar biasa bahwa ada kerugian yang signifikan, termasuk wanita dan bayinya,” kata Daly.

Kepiting salju biasanya ditemukan di menu atau sebagai hidangan restoran di Alaska, tetapi karena penurunan yang tiba-tiba ini, para ilmuwan memperhatikan dan meningkatkan kekhawatiran tentang populasi spesies ini.

Sebuah penyakit diduga telah menyebabkan penurunan populasi spesies ini. Selain itu, perubahan iklim bisa menjadi salah satu penyebabnya. Para ahli percaya penurunan populasi kepiting salju ini kemungkinan akan berdampak pada kesehatan ekosistem Arktik.

“Kondisi lingkungan berubah dengan cepat. Kami telah melihat kondisi hangat di Laut Bering dalam beberapa tahun terakhir dan kami telah melihat respons pada spesies yang beradaptasi dengan dingin, jadi cukup jelas ini terkait,” lanjut Daly.

Kepiting salju adalah spesies air dingin dan terutama ditemukan di daerah yang suhu airnya di bawah 2 derajat Celcius. Sehingga saat suhu laut menghangat dan es laut menghilang, spesies ini dapat bergerak.

Dalam insiden itu, pejabat senior dan ahli biologi Alaska menghabiskan waktu berhari-hari untuk memperdebatkan larangan panen kepiting salju sebelum membuat keputusan tentang permintaan penangkapan kepiting untuk diizinkan, setidaknya dalam kondisi terbatas.

“Menutup perikanan karena stok ikan yang rendah dan penelitian lanjutan adalah upaya utama yang saat ini dilakukan untuk memulihkan populasi,” kata Ethan Nichols, ahli biologi asosiasi untuk pengelolaan kawasan di Departemen Ikan dan Permainan Alaska.

(Amj)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *