Kiat dokter konsumsi makanan manis agar tak kena diabetes

Posted on

JAKARTA (ANTARA) – Tingginya angka kasus diabetes tidak lepas dari meningkatnya kebiasaan konsumsi gula, khususnya di kalangan anak muda, yang dapat ditekan dengan memilih asupan makanan dan minuman yang rendah gula, demikian menurut Senior Manager Medical Underwriter Sequis, Physician Fridolin. Seto Pandu.

Dalam siaran persnya, Senin, katanya, segelas es kopi modern misalnya, mengandung 25 sendok teh gula per takaran saji, atau setara dengan 400 kalori. Jumlah gula yang idealnya dikonsumsi 10 persen dari total kebutuhan energi yang harus dikonsumsi. Jika kebutuhan kalori 1.500 kalori, maka asupan gula maksimal adalah 150 kalori.

Fridolin kemudian menyarankan masyarakat untuk memilih asupan rendah gula, termasuk membatasi karbohidrat agar tidak melebihi kebutuhan sehari-hari. Menurutnya, masyarakat boleh makan makanan manis, namun sebaiknya dikurangi porsi dan durasi konsumsinya agar terbiasa memesan minuman kekinian tanpa gula.

Tip lain untuk menghindari risiko diabetes adalah olahraga atau olahraga teratur. Latihan kekuatan sangat baik karena otot membakar gula dan meningkatkan efek insulin.

Selain itu, olahraga teratur dapat menjaga berat badan ideal, meningkatkan kesehatan mental, menjaga suasana hati yang baik, dan mengurangi risiko stres.

Orang juga perlu menerapkan gaya hidup sehat yang mencakup makan makanan dan minuman yang bergizi dan seimbang, cukup istirahat dan tidur teratur, mengelola stres dan berpikir positif, dan secara bertahap berhenti merokok, soda, dan alkohol.

Langkah penting lainnya adalah dengan rutin memeriksakan kadar gula darah untuk memantau kadar gula darah guna mendeteksi diabetes sejak dini.

Siapa pun yang dalam kondisi fisik baik dan tidak memiliki risiko tinggi diabetes dapat memeriksakan gula darahnya setahun sekali.

Sementara itu, orang dengan riwayat keluarga penyakit jantung, stroke, atau diabetes, yang mengalami obesitas dan berusia di atas 40 tahun disarankan untuk lebih sering memeriksakan kadar gula darahnya, sesuai petunjuk dokter.

Ia mencatat, jika masyarakat terus membiasakan diri mengonsumsi makanan tinggi gula dan karbohidrat, prevalensi diabetes akan sulit ditekan. Berdasarkan data International Diabetes Federation (IDF) pada tahun 2021, terdapat sekitar 19,5 juta penduduk Indonesia berusia 20-79 tahun di Indonesia yang mengidap diabetes.

Kebiasaan minum secara teratur dan dalam jumlah banyak serta mengonsumsi makanan manis dapat memicu terjadinya resistensi insulin dalam tubuh,” kata Fridolin.

Resistensi insulin terjadi ketika sel-sel tubuh tidak dapat menggunakan gula yang masuk ke dalam tubuh karena adanya gangguan pada respon insulin, yang juga dikenal sebagai pradiabetes. Insulin berguna untuk membantu proses metabolisme gula darah.

“Jika tidak segera ditangani, dalam jangka panjang dapat menyebabkan diabetes dan komplikasi lain seperti stroke, tekanan darah tinggi, penyakit arteri koroner dan disfungsi ereksi, karena diabetes adalah ‘ibu’ dari semua penyakit degeneratif,” kata Fridolin.

Antonius Tan, Head of Digital Channel Sequis, menambahkan mengurangi konsumsi makanan manis dan menjalani gaya hidup sehat, termasuk beberapa bentuk perlindungan dari dalam untuk menghindari gangguan kesehatan yang dapat mengikis harapan hidup.

Menurutnya, tubuh yang sehat memungkinkan orang untuk beraktivitas. Namun, Anda juga harus memikirkan perlindungan eksternal karena usia tidak bisa dihindari.

Selain itu, ada risiko kondisi tubuh menjadi lebih rentan, dan lingkungan yang memburuk dapat membuat tubuh terpapar polusi dan membuatnya rentan terhadap infeksi virus, jamur, atau bakteri.

Dia mengatakan perlindungan asuransi eksternal dapat dilakukan untuk menghindari erosi tabungan dan aset karena tingginya biaya perawatan medis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *