Latar Belakang, Bahaya dan Pencegahan HIV

Posted on
Makassar

Hari AIDS Sedunia diperingati setiap tanggal 1 Desember. Peringatan Hari AIDS dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya AIDS.

AIDS adalah singkatan dari Acquired Immune Deficiency. AIDS adalah kumpulan gejala dan sindrom infeksi yang disebabkan oleh rusaknya sistem kekebalan tubuh manusia akibat infeksi virus Virus Imunodefisiensi Manusia (HIV).

HIV adalah virus yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. HIV masih menjadi masalah kesehatan masyarakat global, yang telah merenggut nyawa 36,3 juta orang. Sampai saat ini belum ada obat yang dapat menyembuhkan HIV/AIDS.

Sejarah Hari AIDS Sedunia

Menurut situs web UNAIDS, Hari AIDS Sedunia pertama kali ditetapkan dan diperingati pada tahun 1988. Hari AIDS Sedunia adalah hari internasional pertama untuk kesehatan global.

Hari AIDS Sedunia diperingati oleh masyarakat dunia setiap tanggal 1 Desember. Hari AIDS dirayakan untuk menunjukkan dukungan bagi orang yang hidup dengan HIV dan untuk memperingati mereka yang telah meninggal karena AIDS.

Perayaan Hari AIDS Sedunia dimulai di situs detikHealth dengan staf Humas Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) James Bunn dan Thomas Netter mengusulkan peringatan Hari AIDS kepada Direktur Program Global. Bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan penyakit HIV di seluruh komunitas global.

Atas dasar usulan tersebut, maka Hari AIDS Sedunia ditetapkan pada tanggal 1 Desember oleh WHO. Program pencegahan dan penanggulangan HIV/AIDS

Tanggal 1 Desember dipilih sebagai Hari AIDS Sedunia karena merupakan waktu menjelang liburan Natal dan setelah pemilu di Amerika Serikat berakhir. Dengan harapan agar Hari AIDS Sedunia mendapat perhatian sebesar mungkin di media barat.

Sejalan dengan tujuan Hari AIDS Sedunia, yaitu untuk meningkatkan kesadaran masyarakat. Oleh karena itu, anak-anak dan remaja adalah kelompok sasaran untuk peringatan pertama AIDS.

Pada Hari AIDS Sedunia yang pertama, mereka berfokus pada kampanye dampak AIDS pada keluarga. Bukan hanya kelompok yang mendapat stigma.

Hal ini disebabkan karena masih banyak orang yang tidak memahami bahwa setiap orang bisa terkena AIDS. Saat itu, ada stereotip masyarakat bahwa penderita AIDS identik dengan gay, biseksual, dan pengguna narkoba suntik.

Kampanye Hari AIDS Sedunia diambil alih oleh UNAIDS sebagai organisasi PBB pada tahun 1996. Hal ini dilakukan untuk memperluas cakupan proyek kampanye untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dunia tentang HIV/AIDS.

Setahun kemudian, lembaga tersebut mendirikan World AIDS Campaign (WAC), yang disahkan sebagai organisasi independen pada tahun 2004 di Amsterdam, Belanda. Lembaga ini berguna dalam memperluas cakupan penyampaian informasi AIDS kepada masyarakat global.

Bahaya HIV dan AIDS

Dalam peluncuran website Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat, HIV adalah sejenis virus yang menyerang dan menghancurkan sel CD4 atau dikenal dengan sel T. HIV merupakan virus yang menyebabkan seseorang terkena AIDS.

Sel CD4 berperan penting dalam sistem kekebalan tubuh. Sel CD4 adalah salah satu jenis sel darah putih yang berfungsi untuk melawan infeksi yang disebabkan oleh berbagai jenis mikroorganisme berbahaya seperti bakteri, virus, parasit, jamur, dll.

Infeksi oportunistik adalah jenis infeksi yang sangat berbahaya. Pasalnya, infeksi oportunistik ini bisa menghantui orang yang hidup dengan HIV dan AIDS (ODHA).

Berbagai jenis mikroba seperti bakteri, jamur, parasit, dan virus lainnya dapat menyebabkan infeksi, oleh karena itu disebut juga oportunistik. Karena berbagai jenis mikroba menyerang saat sistem kekebalan tubuh melemah.

Dalam keadaan normal, sistem kekebalan tubuh dapat dengan mudah melawan kuman patogen. Namun, tubuh masih kesulitan memberantas infeksi ketika jumlah CD4 dalam tubuh sangat rendah.

Perlu dicatat bahwa komplikasi HIV/AIDS tidak mudah disembuhkan. Sehingga kesehatan ODHA dapat memburuk dengan cepat.

Sejumlah jenis infeksi rentan menyerang, antara lain infeksi pada selaput lendir, usus, dan paru-paru. Sampai-sampai PMS, kanker bahkan kematian.

Pencegahan HIV dan AIDS

AIDS adalah penyakit yang mematikan. Pasalnya, sejauh ini belum ada hasil uji klinis resmi dari otoritas terkait yang menemukan obat atau vaksin yang dapat menyembuhkan AIDS.

Namun, ada beberapa cara untuk mencegah HIV dan AIDS. Simak bentuk-bentuk pencegahan HIV/AIDS berikut yang dirangkum di website Departemen Kesehatan:

  1. Jangan berhubungan seks bagi yang belum menikah
  2. Tetap setia pada satu pasangan atau tidak berganti-ganti pasangan
  3. Gunakan kondom jika ingin berhubungan seks
  4. Jangan gunakan narkoba
  5. Hindari kontak dengan cairan tubuh dari orang yang hidup dengan HIV (orang dengan gejala AIDS), seperti darah, ASI, air mani dan cairan vagina
  6. Memberikan pendidikan dan mencari informasi yang akurat tentang HIV/AIDS, terutama yang berkaitan dengan penularan dan pencegahan

Jumlah kasus HIV/AIDS di Indonesia

Kasus HIV/AIDS di Indonesia cenderung berfluktuasi dari tahun 2009 hingga 2019. Namun, kasus HIV/AIDS terus meningkat dari tahun ke tahun.

Jumlah kasus HIV terbanyak dalam sebelas tahun terakhir adalah pada tahun 2019. Kasus mencapai 50.282.

Sedangkan pada tahun 2013 kasus AIDS mencapai 12.214. Itu adalah nilai tertinggi di Indonesia saat itu.

Cara Memperingati Hari AIDS Sedunia

Ada berbagai cara untuk merayakan Hari AIDS Sedunia. Adalah sebagai berikut:

1. Mengenakan pita merah

Pita merah adalah simbol umum untuk kampanye pencegahan HIV/AIDS. Pita dapat dikenakan oleh siapa saja yang ingin berpartisipasi dalam Hari AIDS Sedunia.

Selain dikenakan pada pakaian, pita merah juga bisa berbentuk gambar. Kemudian gambar dengan pita merah tersebut dapat diunggah ke media sosial untuk berpartisipasi dalam peringatan Hari AIDS Sedunia.

Anda juga dapat menambahkan keterangan pada kiriman yang diunggah untuk menyampaikan pesan dukungan kepada mereka yang hidup dengan AIDS. Dan tidak hanya bagi mereka yang terkena dampak, tetapi juga bagi mereka yang berisiko, pesan dapat diberikan untuk mendukung mereka dalam melakukan tes, pencegahan, dan tindak lanjut pengobatan mereka.

2. Menghadiri acara Hari AIDS Sedunia

Hari AIDS Sedunia diperingati untuk mempromosikan kesehatan yang baik. Oleh karena itu, hari ini tanggal 1 Desember merupakan hari yang tepat untuk menjadi tuan rumah atau berpartisipasi dalam acara Hari AIDS Sedunia.

Siapa pun dapat berpartisipasi sebagai peserta dalam acara Hari AIDS Sedunia. Ada banyak organisasi atau komunitas yang menyelenggarakan acara Hari AIDS Sedunia.

3. Donasi untuk pengobatan HIV/AIDS

Mengobati HIV/AIDS membutuhkan banyak biaya. Hal ini karena penderita AIDS perlu menjalani terapi antiretroviral (ART) seumur hidup.

Orang dengan HIV/AIDS tidak mampu membayar pengobatan yang memadai karena biayanya sangat tinggi. Melalui donasi, penderita HIV/AIDS dapat memiliki kehidupan yang lebih baik.

Menonton video “Pada Hari AIDS Sedunia, WHO menyoroti ketidaksetaraan dalam pengobatan HIV
[Gambas:Video 20detik]
(alc/alc)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *