Lubang cacing mungkin sudah ditemukan, kata fisikawan: ScienceAlert

Posted on

Jembatan virtual yang menghubungkan wilayah ruang (dan waktu) yang jauh bisa terlihat kurang lebih seperti taman keanekaragaman lubang hitam, artinya makhluk fisik legendaris ini mungkin sudah terlihat.

Tapi untungnya, jika model baru yang diajukan oleh tim kecil fisikawan dari Universitas Sofia di Bulgaria itu akurat, mereka masih bisa dibedakan.

Bermain dengan Relativitas Umum Einstein Telah lama ditunjukkan bagaimana latar belakang ruangwaktu alam semesta tidak hanya dapat membentuk lubang gravitasi yang dalam di mana tidak ada yang lolos – ia dapat membentuk puncak gunung mustahil yang tidak dapat didaki.

Tidak seperti sepupu mereka yang lebih gelap, gundukan bercahaya ini melesat menjauh dari apa pun yang mendekat, memuntahkan aliran partikel dan radiasi yang tidak memiliki harapan untuk kembali.

Kemungkinan khusus selain Big Bang terlihat seperti salah satu dari “lubang putih” itu. Tidak ada yang seperti ini yang pernah diperhatikan. Tetap saja, tetap merupakan konsep yang menarik untuk mengeksplorasi pinggiran dari salah satu teori terbesar fisika.

Pada tahun 1930-an, seorang rekan Einstein bernama Nathan Rosen menunjukkan bahwa tidak ada yang bisa dikatakan tentang lubang hitam ruang-waktu yang sangat melengkung. Bagian atas lubang putih yang curam tidak dapat dihubungi untuk membentuk semacam jembatan.

Di sudut fisika ini, prediksi jarak dan waktu harian kita keluar dari jendela, yang berarti koneksi teoretis semacam itu dapat melintasi petak alam semesta yang luas.

Dalam kondisi yang tepat, materi dapat memanjat tabung kosmik ini dan keluar dari ujung yang lain dengan informasi yang kurang lebih utuh.

Jadi, untuk menentukan seperti apa lubang cacing lubang hitam untuk sebuah observatorium seperti Teleskop Horizon Peristiwa, tim Universitas Sophia mengembangkan model “cincin” lubang cacing yang disederhanakan sebagai cincin cairan magnet dan membuat berbagai asumsi tentang bagaimana materi terlihat. seperti bisa. sekitar. Lingkari sebelum menelan.

Partikel yang terperangkap dalam badai dahsyat ini menciptakan medan elektromagnetik kuat yang berputar dan menghilang dalam pola yang dapat diprediksi, mempolarisasi cahaya apa pun yang dipancarkan oleh materi panas dengan ciri khas yang berbeda. Ini melacak gelombang radio terpolarisasi yang memberi kami gambar menakjubkan pertama dari M87* pada tahun 2019 dan Sagitarius A* awal tahun ini.

Ternyata bibir lubang cacing yang panas dan berasap sulit dibedakan dari cahaya terpolarisasi yang dipancarkan oleh piringan kacau yang mengelilingi lubang hitam.

Dengan logika ini, M87* bisa menjadi lubang cacing. Faktanya, lubang cacing bisa bersembunyi di mana saja di ujung lubang hitam, dan kita tidak akan memiliki cara yang mudah untuk mengetahuinya.

Itu tidak berarti tidak ada cara untuk mengetahui sama sekali.

Jika kita beruntung dan mendapatkan gambar filter wormhole seperti yang terlihat secara tidak langsung melalui lensa gravitasi yang layak, fitur persis yang membedakan wormhole dari black hole mungkin menjadi jelas.

Ini akan membutuhkan massa yang ditempatkan dengan nyaman di antara kita dan lubang cacing untuk mendistorsi cahayanya sehingga perbedaan kecil diperkuat secara alami, tetapi setidaknya itu akan memberi kita cara untuk menemukan bercak gelap dari kehampaan yang memiliki rute pelarian ke atas.

Ada media lain yang juga membutuhkan dosis kekayaan yang baik. Saat kami melihat lubang cacing pada sudut yang sempurna, cahaya yang datang ke arah kami melalui pintu masuknya yang berbentuk celah semakin memperkuat ciri khasnya, memberi kami petunjuk yang lebih jelas ke portal melalui bintang-bintang dan seterusnya.

Pemodelan tambahan dapat mengungkapkan properti lain dari gelombang cahaya yang membantu menyortir lubang cacing dari langit malam tanpa memerlukan lensa atau sudut yang sempurna. Kemungkinan para peneliti sekarang telah menarik perhatian mereka.

Menempatkan lebih banyak batasan pada fisika Lubang cacing dapat memberikan cara baru untuk mengeksplorasi tidak hanya relativitas umum, tetapi juga fisika yang menggambarkan perilaku gelombang dan partikel.

Selain itu, pelajaran dari prediksi semacam itu dapat menunjukkan di mana relativitas umum rusak dan membuka beberapa celah kita sendiri untuk membuat penemuan baru yang berani yang dapat memberi kita cara baru dalam memandang alam semesta.

Studi ini dipublikasikan di pemeriksaan fisik d.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *