Manfaat Dashi Kaldu Khas Jepang yang Kaya Nutrisi Menyehatkan Tulang

Posted on

TEMPO.CO, jakarta – Ada yang spesial kaldu dashi hangat sebagai bahan dasar semangkuk ramen. Dashi adalah kaldu penambah rasa yang kaya umami yang berfungsi sebagai dasar untuk begitu banyak hidangan lezat seperti sup miso, sup mie soba, dan tentu saja, ramen. Mirip dengan kaldu tulang, kaldu dashi memiliki sejumlah sifat unik yang meningkatkan kesehatan yang menjadikannya bahan padat nutrisi dan menyehatkan tulang.

Dashi adalah kaldu Jepang yang terbuat dari beberapa bahan sederhana yang dicelupkan ke dalam cairan untuk menambah rasa (dan nutrisi) pada kaldu. Tidak seperti kaldu ayam atau daging sapi tradisional, yang biasanya dibuat dengan bahan-bahan seperti daging sapi, daun salam, bawang bombay, dan wortel dan dapat memakan waktu beberapa jam untuk disiapkan, resep dashi biasanya hanya membutuhkan satu atau dua bahan dan membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk merebusnya. Paling umum, Anda akan menemukan dashi yang dibuat dengan campuran kombu (rumput laut) dan katsuobushi (serpihan ikan bonito kering). Dan tergantung pada bahan yang Anda gunakan untuk membuat kaldu (seperti rumput laut, kedelai, jamur, dan ikan kering), nilai gizinya akan bervariasi.

Menurut ahli gizi Roxana Ehsani, dashi dikemas dengan manfaat kesehatan dan merupakan sumber hidrasi yang baik. “[Dashi] menyediakan sumber hidrasi bagi mereka yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan air sehari-hari mereka. Juga dapat berfungsi sebagai sumber elektrolit dari natrium dan kalium serta mineral lain yang dikandungnya,” kata Ehsani seperti dikutip laman. Bagus + bagus.

Meskipun Anda dapat mengganti bahan untuk membuat dashi, sebagian besar variasi kaldu biasanya menyertakan kombu, yang menurut Ehsani kaya akan nutrisi. “Seperti bentuk ganggang lainnya, kombu sangat bergizi. Ini adalah sumber yodium yang sangat baik, yang penting untuk kesehatan dan perkembangan tiroid Tulang. Kombu juga mengandung asam folat, vitamin K – yang juga bagus untuk meningkatkan kesehatan tulang – serta seng, tembaga, mangan, magnesium, zat besi dan kalsium, dan sejumlah kecil vitamin C, ”katanya. Selain itu, Ehsani menjelaskan bahwa kombu adalah karotenoid, juga dikenal sebagai antioksidan kuat, yang dapat membantu mengurangi penyakit dan peradangan dalam tubuh.

Jika Anda mencari alternatif vegan yang lebih ringan untuk dashi, Anda bisa membuatnya dengan kombinasi kombu dan jamur seperti shiitake untuk menambahkan rasa umami nabati — atau, bahkan lebih baik, menggandakan dan menggunakan jamur dan cakalang kering. serpih dalam resep dashi Anda.

Ehsani mengatakan jamur shiitake adalah sumber yang sangat baik dari banyak vitamin dan mineral, termasuk Vitamin D, selenium, tiamin, kalium, asam folat, B6, magnesium, besi dan fosfor. “Selain itu, jamur shiitake mengandung 70 persen dari jumlah tembaga yang direkomendasikan setiap hari, yang juga sangat penting untuk kesehatan tulang. Kadar tembaga serum yang rendah dikaitkan dengan penurunan kepadatan mineral tulang, dan kadar yang terlalu tinggi dapat menyebabkan patah tulang,” kata Ehsani. . Dan bersama dengan tembaga, jelasnya, jamur shiitake mengandung vitamin D, vitamin penguat tulang penting lainnya yang dibutuhkan untuk menyerap kalsium yang banyak kekurangannya.

Baca juga: Keduanya memiliki sup yang merupakan perbedaan antara kaldu dan kaldu biasa

Sselalu update informasi terbaru. Lihat berita terbaru dan berita unggulan dari Tempo.co di saluran Tempo.co Update Telegram. Klik bergabung. Anda harus menginstal aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *