SpaceX mengirimkan tahap kedua Falcon Phase II-nya, menyoroti sisi lain dari penggunaan kembali booster

Posted on

SpaceX telah membangun dan mengirimkan Falcon tahap kedua ke-200, menggarisbawahi rekor tonggak sejarah yang sering diremehkan untuk roket di darat dan dalam penerbangan.

Hampir 13 tahun yang lalu, pada akhir 2009 atau awal 2010, SpaceX mengirimkan prototipe terbang pertama dari iterasi pertama tahap kedua Falcon 9. Pada bulan Juni 2010, Falcon 9 lepas landas pada penerbangan uji pertamanya dan dengan bantuan tahap kedua ini, pesawat prototipe Space Dragon berhasil diluncurkan ke orbit. Sejak keberhasilan perdana Falcon 9 yang tiba-tiba, roket Falcon 9 dan Falcon Heavy SpaceX telah menembakkan 187 lagi, dengan total 188 peluncuran dan 189 roket dirakit. Masing-masing peluncuran ini membutuhkan tahap kedua yang baru, dan semua kecuali satu (Batalkan Dalam Penerbangan Uji Naga) membutuhkan mesin Merlin Vacuum baru.

Sementara SpaceX terkenal karena dengan cepat dan berhasil mewujudkan penguat Falcon yang dapat digunakan kembali, kesuksesan perusahaan secara keseluruhan juga terkait erat dengan fase Falcon II, yang selalu dihabiskan setelah setiap peluncuran. Dengan setiap pendaratan Falcon yang spektakuler atau penggunaan kembali rekaman, tahap kedua Falcon hanya akan terbakar di atmosfer Bumi atau terjebak di orbit. Meskipun penggunaan ulang SpaceX memungkinkannya untuk diluncurkan dengan armada hanya 10 hingga 20 penguat Falcon lebih banyak dari sebelumnya, perusahaan harus meningkatkan produksi tahap Falcon II ke ketinggian yang luar biasa.

SpaceX baru saja menyelesaikan peluncuran Falcon 9/Heavy ke-188, jadi kemungkinan peluncuran tahap kedua yang layak terbang dan mesin vakum Merlin (MVac) akan diluncurkan sekitar Januari 2023. Dalam 365 hari terakhir, roket Falcon SpaceX telah menyelesaikan 59 peluncuran orbit yang sukses. Setiap peluncuran memerlukan tahap kedua yang baru, jadi SpaceX membuat, mengirimkan, dan menguji tahap kedua Falcon baru rata-rata setiap 6,2 hari lagi dari satu tahun.

Berkat irama peluncuran SpaceX yang memecahkan rekor pada tahun 2022, yang menghasilkan lebih banyak peluncuran Falcon 9 dalam satu tahun kalender daripada roket lainnya dalam sejarah, tahap Falcon II kemungkinan akan menjadi tahap roket orbital paling produktif dalam beberapa dekade. Kecuali kejutan, SpaceX berada di jalur untuk memenuhi tujuan CEO Elon Musk untuk meluncurkan 60 Falcons pada tahun 2022. Tetapi SpaceX belum selesai, dan CEO Elon Musk mengatakan perusahaan menargetkan “hingga 100 peluncuran” pada tahun 2023. Pada awal dan akhir tahun 2021, produksi Falcon Phase 2 perlu ditingkatkan lagi 67% dari tahun ke tahun.

Dalam karir 12,5 tahun, Falcon 9 telah gagal tiga kali. Pada Oktober 2012, setelah peluncuran ketiganya, salah satu mesin Merlin 1C bertenaga Falcon 9 gagal terbang. Misi utama – misi kargo Naga ke Stasiun Luar Angkasa Internasional – diselamatkan pada fase kedua, yang secara independen mengkompensasi kinerja yang hilang, tetapi muatan sekunder (prototipe satelit OG2 pertama Orbcomm) hilang sebagai hasilnya. Pada Juni 2015, penyangga yang rusak di tahap kedua Falcon 9 menyebabkan bejana tekan helium pecah dan meledak, menghancurkan roket di tengah penerbangan. Dan pada September 2016, selama uji tembak, bejana tekan serupa di tahap kedua Falcon 9 meledak secara spontan, menyebabkan ledakan yang menghancurkan roket saat masih di darat.

Oleh karena itu, sementara masalah dengan tahap kedua Falcon secara teknis mengakibatkan satu-satunya kegagalan fatal dari setiap Falcon 9, tetap benar bahwa tahap kedua yang terbang bebas tidak pernah gagal dalam penerbangan. Hal yang sama berlaku untuk motor tahap kedua Merlin Vacuum: lebih dari ratusan luka bakar dan lebih dari 70.000 detik operasi, MVac tidak pernah ketinggalan penerbangan.

SpaceX mengumumkan penyelesaian 100 mesin MVac pada April 2020, yang berarti akan memakan waktu sekitar 130 bulan untuk membangun 100 pertama dan 30 bulan untuk membangun 100 berikutnya. (SpasiX)

Menyusul keberhasilan peluncuran Falcon 9 pada 3 November 2022, satelit komunikasi Eutelsat Hotbird 13G, keluarga roket Falcon SpaceX menyelesaikan 160 peluncuran tanpa kegagalan, menjadikannya keluarga roket paling andal dalam sejarah. Untuk mencapai prestasi ini dengan roket Falcon 9 dan Falcon Heavy yang dapat digunakan kembali sebagian, SpaceX harus menguasai penggunaan kembali dan Rudal orbital dapat dikerahkan dalam skala yang hanya dapat diklaim oleh beberapa perusahaan atau badan antariksa lain dalam sejarah untuk menandingi atau melampaui, dan tidak ada yang menandingi.

SpaceX telah menghadirkan Falcon Fase II keduanya, menyoroti sisi berbeda dari penggunaan kembali booster

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *