Studi Baru Ungkap Tak Cukup Tidur Bikin Anda Kurang Berempati : Okezone techno

Posted on

JAKARTAempati merupakan sifat manusia yang penting, misalnya dalam mengembangkan perilaku prososial, membangun atau memelihara hubungan yang bermakna dan intim.

Kita dapat berargumen bahwa empati adalah perekat yang menyatukan orang dan komunitas yang erat. Kemudian empati dapat membantu membangun kompas moral kita dan menjadi barometer perilaku kita terhadap orang lain.

Faktanya, kemampuan kita untuk berempati telah terbukti bermanfaat bagi kesejahteraan mental dan emosional kita dan berkontribusi pada kemampuan kita untuk menghadapi situasi yang menantang secara emosional.

Dikutip dari Science Focus, Selasa (25/10/2022), jadi jelas sangat penting bagi kita untuk melakukan segala yang kita bisa untuk berempati mungkin. Dan ternyata tidur malam yang nyenyak adalah kuncinya.

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Biology menunjukkan bahwa kurang tidur membuat kita cenderung atau tidak mau membantu orang lain dan menunjukkan empati, sehingga menghambat interaksi sosial kita.

Para peneliti di University of California, Berkeley’s Neuroscience Institute menempatkan relawan di pemindai fMRI, sekali setelah mereka tidur selama delapan jam dan sekali setelah tidak tidur semalaman.

Mereka menemukan bahwa bagian-bagian penting otak yang terlibat dalam empati menjadi kurang aktif setelah kurang tidur, yaitu apa yang disebut “jaringan kognisi sosial”, sebuah area otak yang terdiri dari korteks prefrontal, sulkus temporal tengah dan superior, dan temporoparietal ada persimpangan.

Telah ditunjukkan bahwa jaringan ini diaktifkan ketika kita mempertimbangkan keadaan mental, kebutuhan, dan perspektif orang lain. Tidak hanya jumlah tidur yang tampaknya berpengaruh, tetapi juga kualitasnya.

Selanjutnya, tim meminta 100 orang untuk mencatat kualitas tidur mereka, termasuk faktor-faktor seperti seberapa sering mereka terbangun di malam hari, dan kemudian menguji kesediaan mereka untuk melakukan tugas-tugas tertentu seperti menahan pintu lift terbuka untuk orang asing.

Mereka menemukan bahwa penurunan kualitas tidur menyebabkan penurunan yang signifikan dalam keinginan untuk membantu orang lain pada hari berikutnya. 78 persen peserta yang diuji cenderung tidak menawarkan bantuan setelah kurang tidur.

Para peneliti juga menemukan bahwa wilayah AS setelah Waktu Musim Panas mengalami pengurangan 10 persen dalam sumbangan amal dibandingkan dengan wilayah di mana jamnya tidak bertambah. Mereka menyarankan ini bisa jadi karena potensi hilangnya satu jam tidur ketika jam diubah.

Demikian pula, tinjauan sistematis dari 10 studi meneliti hubungan antara kelelahan kerja di antara petugas kesehatan dan kemampuan mereka untuk berempati. Delapan dari sepuluh penelitian menunjukkan bahwa mereka yang terkena burnout menunjukkan lebih sedikit empati.

Jadi jika kita tidak menjaga diri kita sendiri dan kesehatan mental dan emosional kita sendiri, kita juga tidak bisa menjaga orang lain. Mungkin ini tidak mengherankan karena masyarakat terdiri dari individu-individu yang masing-masing membawa persepsi, masalah, dan kemampuan mereka sendiri ke meja.

Sama seperti kita mencerminkan perasaan dan ekspresi orang lain ketika kita menunjukkan empati, komunitas kita benar-benar mencerminkan seberapa baik kita semua menjaga diri kita sendiri. Pergi tidur lebih awal untuk ini.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *