Teleskop James Webb NASA menangkap pemandangan ekstrim penggabungan galaksi

Posted on

Sekarang kita memiliki lensa yang kuat yang ditujukan ke wilayah terdalam alam semesta, definisi kita tentang “kejutan” telah berubah sedikit dalam hal citra astronomi.

Ini benar-benar tidak akan mengejutkan lagi ketika Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA mengungkapkan sesuatu yang lain: Sepotong indah alam semesta kuno. Pada titik ini, kami tahu kami tidak mengharapkan yang kurang mesin pionir.

Di sisi lain, setiap kali teleskop mengirimkan gambar ruang rahang, itu membangkitkan lebih banyak perasaan “JWST hit again”. Namun, tidak apa-apa jika rahang kita selalu rontok.

Versi “kejutan” disonan ini muncul kembali – dengan cara yang sangat kejam. Pekan lalu para ilmuwan mempresentasikan pandangan JWST yang menarik tentang kluster galaksi yang bergabung di sekitar lubang hitam supermasif yang mengandung quasar langka – juga dikenal sebagai seberkas cahaya yang sangat terang yang bersinar dari kehampaan yang kacau.

Ada banyak hal yang terjadi di sini, aku tahu. Tetapi tim di balik penemuan itu percaya itu bisa lebih ditingkatkan.

“Kami pikir sesuatu yang menarik akan terjadi dalam sistem ini,” Andre Weiner, astronom di Universitas Johns Hopkins dan rekan penulis studi tentang lanskap yang akan segera diterbitkan di Astrophysical Journal Letters, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Saat ini Anda dapat melihat ikhtisar terperinci dari penemuan-penemuan di lembar Posted di arXiv.

51656393132-877b8f8b6a-3k

Konsep artis tentang galaksi dengan bintang quasar yang terang di pusatnya.

NASA dan Badan Antariksa Eropa J. Olmsted (STScI)

Yang sangat menarik dari gambar ini adalah bahwa quasar yang ada diyakini sebagai quasar “sangat merah”, artinya sangat jauh dari kita dan oleh karena itu sebenarnya berakar di wilayah ruang primitif di dekat tempat asalnya. terletak.

Intinya awet waktu Agar cahaya dapat melakukan perjalanan melalui ruang angkasa, setiap aliran cahaya kosmik yang mencapai mata dan mesin kita terlihat seperti sudah terjadi sejak lama. Bahkan cahaya bulan membutuhkan waktu 1,3 detik untuk mencapai Bumi. Jadi jika kita melihat bulan, kita melihat bahwa ia melewati 1,3 detik.

Lebih khusus lagi, para ilmuwan percaya butuh benda ringan sekitar 11,5 miliar tahun untuk quasar ini mencapai Bumi, yang berarti kita melihat mereka seperti 11,5 miliar tahun yang lalu. Ini juga menjadikannya salah satu perangkat paling kuat dari jenisnya untuk mengamati dari jarak jauh (yaitu 11,5 miliar tahun cahaya), menurut tim.

“Sebuah galaksi pada saat yang sempurna dalam hidupnya akan berubah dan terlihat sangat berbeda dalam beberapa miliar tahun,” kata Weiner tentang dunia yang menjangkar quasar.

Analisis Kelangkaan Galaksi

Dalam gambar berwarna yang disediakan oleh Weiner dan rekan penelitinya ini, kita melihat beberapa hal.

Setiap warna dalam gambar ini mewakili suatu zat yang bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

ESA/Webb, NASA, CSA, D Wylezalek, A Vayner, Tim Q3D, N Zakamska

Di sebelah kiri adalah file Hubble Space Telescope View dari area yang disurvei tim, dan di tengah adalah versi eksplosif dari titik fokus JWST. Lihat sekilas di sisi kanan gambar ini di mana empat kotak berkode warna individual muncul dan Anda menganalisis berbagai aspek data JWST, dipecah berdasarkan kecepatan.

Misalnya, benda merah menjauh dari kita dan benda biru bergerak ke arah kita.

Klasifikasi ini memberi tahu kita bagaimana masing-masing galaksi yang terlibat dalam penggabungan yang menakjubkan ini berperilaku – termasuk yang mengandung lubang hitam ekstrem dan quasar merah yang menyertainya, sebenarnya satu-satunya penemuan bernilai miliaran dolar yang diharapkan oleh tim NASA. sebuah alat.

“Apa yang Anda lihat di sini hanyalah sebagian kecil dari apa yang ada di dataset,” kata Nadia Zakamska, astrofisikawan di Universitas Johns Hopkins dan salah satu penulis studi tersebut, dalam sebuah pernyataan. “Ada banyak hal yang terjadi di sini, jadi mari kita soroti kejutan terbesar terlebih dahulu. Setiap titik di sini adalah galaksi kecil yang bergabung dengan galaksi induk ini dan diwarnai dengan kecepatan berbeda dan semuanya bergerak dengan cara yang sangat kompleks.”

Sekarang, kata Zakamska, tim akan mulai menguraikan gerakan dan membawa visi kami ke tingkat yang lebih tinggi. Namun, kami telah melihat informasi yang jauh lebih luar biasa daripada yang awalnya diantisipasi tim. Teleskop Hubble dan Gemini North sebelumnya telah menunjukkan kemungkinan teleportasi galaksi, tetapi tentu saja tidak mengisyaratkan gerombolan yang dapat kita lihat dengan JWST. Perangkat inframerah yang bagus.

Di tengah, sedikit ke barat daya, adalah lingkaran bercahaya yang mewakili Neptunus.  Cincin bercahaya redup juga terlihat mengelilingi dunia.  Barat laut bola ini adalah sepetak tanah kebiruan yang terang, berujung enam, yang mewakili salah satu bulan Neptunus.  Banyak tempat dan SWI

Dalam gambar menakjubkan lainnya yang ditangkap oleh kamera web inframerah-dekat (NIRCam), sekelompok kecil ratusan galaksi latar belakang dengan berbagai ukuran dan bentuk muncul di samping sistem Neptunus.

ESA

“Pada gambar sebelumnya, kami pikir kami melihat bukti bahwa galaksi berinteraksi dengan galaksi lain di jalur penggabungan karena bentuknya berubah dalam prosesnya,” kata Zakamska. “Tetapi ketika kami mendapatkan data web, saya seperti, ‘Saya tidak tahu apa yang kami lihat, apa semua ini!’ “Kami menghabiskan beberapa minggu hanya menatap dan menatap foto-foto ini.”

Segera menjadi jelas bahwa JWST menunjukkan kepada kita setidaknya tiga galaksi terpisah yang bergerak dengan kecepatan yang memusingkan, kata tim tersebut. Faktanya, mereka percaya ini mungkin mewakili salah satu daerah pembentuk galaksi terpadat di alam semesta awal.

mpia-pr-banados-quasar-2021-fig11

Kesan seniman tentang quasar P172+18 dikaitkan dengan lubang hitam yang massanya 300 kali Matahari.

ESO/m. jagung manis

Segala sesuatu tentang gambar yang kompleks ini sangat menarik. Kami memiliki lubang hitam yang disebut Zakamska sebagai “monster”, sinar cahaya yang sangat langka yang memancar dari lubang hitam itu, dan gugusan galaksi di jalur tabrakan — semuanya tampak apa adanya. miliaran tahun yang lalu.

Jadi berani saya mengatakannya? JWST menyerang lagi, memberi kita sketsa kosmik yang tak ternilai. Cue, rahang jatuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *