Tiga bersaudara tewas dalam jembatan gantung ambruk di India – ‘Kami kehilangan semua putra kami’

Posted on
Korban ambruknya jembatan gantung di India.
keterangan,

Dharmik, Chetan dan Chirag

Pada Minggu sore, Chriag Muccadiya, 20, berjalan-jalan dengan dua saudara laki-lakinya, Dharmik, 17, dan Chetan, 15.

Mereka memberi tahu ibu mereka, Kantaben, bahwa mereka akan pergi ke “Julto Pul”, jembatan gantung bersejarah era kolonial yang telah dibuka kembali hanya beberapa hari sebelumnya setelah berbulan-bulan diperbaiki.

Itu masih minggu Diwali. Sekolah ditutup dan banyak keluarga berpikiran sama seperti Chirag dan dua adiknya.

Mereka membeli tiket seharga 17 rupee (sekitar Rp 3.200) untuk orang dewasa dan 12 rupee (sekitar Rp 2.200) untuk anak-anak untuk menyeberangi jembatan sepanjang 230 meter itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *