Wacana permintaan maaf negara ke Sukarno, sejarawan: ’Pintu masuk meluruskan sejarah G30S dan membebaskan dari trauma masa lalu’

Posted on
Para pengunjuk rasa menuntut pengungkapan peran Suharto dalam tragedi 1965.

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan,

Para pengunjuk rasa menuntut pengungkapan peran Suharto dalam tragedi 1965.

Permintaan maaf negara kepada Sukarno dan keluarganya terkait Gerakan 30 September 1965 (G30S), kata para sejarawan, dapat membuka jendela dialog dan meluruskan fakta sejarah masa lalu yang muncul selama beberapa dekade di bawah Orde Baru — yang mengatakan Sukarno diduga telah dituduh melindungi PKI dan bahkan terlibat dalam G30S.

Namun, mantan aktivis yang mendesak Sukarno mundur itu tidak setuju dengan wacana permintaan maaf tersebut, karena meyakini fakta sejarah bahwa Sukarno ragu-ragu dan pasif menanggapi peristiwa G30S saat itu.

Usulan pemerintah untuk meminta maaf kepada keluarga Sukarno diajukan oleh PDI-P.

Mereka beralasan, Ketetapan MPRS XXXIII 1967 yang mencabut kekuasaan pemerintahan negara Presiden Sukarno, salah satu poinnya, mengatakan Sukarno menguntungkan kelompok yang melakukan G30S.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *